2018年11月16日星期五

Yang dicari tak tercari.....

Memang tak pernah aku duga, perhubungan kami sebagai suami isteri sekian lama tak kesampaian untuk tamat di Jannah

Kesilapan demi kesilapan, pencarian demi pencarian, penglibatan demi penglibatan, yang dicari tak tercari, yang di idamkan tidak muncul muncul ....yang jumpa tak memenuhi citarasa. Yang pasti itu semua dikatakan sebagai LALUAN HIDUP.

Terlalu dalam falsafah hidup dia, aku tak
mungkin boleh faham dan tak akan faham. Bagi aku itu semua cuma alasan untuk menutup maksiat yang diundang.
Baik buruk sesuatu perkara dibezakan hanya dengan satu garisan, begitu juga dengan dosa pahala.

Manusia hari ini terlalu cerdik untuk menyusun kata kata, yang berdosa mampu diolah untuk menjadi pahala, yang maksiat pun bisa di bahas jadikan satu pertolongan. Dahsyatnya lidah yang mampu memutarbelitkan kata kata.... Telinga yang dengar tak sempat menapis, akal yang memproses fakta tak seiring dengan kewarasan minda..... Apakah aku yang gila atau dia yang tak siuman???
Apapun keluar dari mulut dia, yang pasti mata dia tidak mampu menipu.
Pandangan mata dia telah berjaya memberitahu aku bahawa dia sedang mencari alasan untuk cover kesalahannya
Alangkah baiknya kalau aku ini wanita yang bodoh, yang kekurangan dalam ilmu... Tak perlu aku melihat dan memahami setiap apa yang dia katakan pada ku. Tapi, aku bukan sebodoh seperti apa yang disangkakan, aku tahu, aku baca, aku lihat, aku analisis setiap gerak geri dia, setiap perkataan yang di keluarkan dari mulutnya, setiap mimit mukanya semasa dia lemparkan kata kata yang kurang manis didengar...

Memang dasar seorang jantan, sudah jumpa yang baru lupa yang ada di depan mata. Buta mata, buta segala galanya, yang nampak hanyalah sekurangan, kesilapan dan keburukan. Psikologi aku beritahu dia sedang menegakkan benang yang basah, walaupun terpaksa menggunakan dawai, atau kayu untuk mengikatnya, tetap dia akan lakukan.

Wahai jantan jahanam, buka la mata kamu, buka la minda kamu, guna la akal kamu, wanita yang berdiri di depan kamu inilah yang bakal menyusun bata bata untuk kamu mengorek langkah menuju ke
Syurga..... Tapi kamu telah sekian lama mengabaikan dia, sayang.... Kamu tak mungkin akan dapat kemaafan dari dia lagi. Tertutup hatinya untuk menerima kemaafan, terluka hatinya menanggung penghinaan, terbeku hatinya untuk mendengar penjelasan.

2018年10月12日星期五

Meluat

Terlalu lama aku memendam rasa, semakin hari semakin aku  benci melihat perangainya, tak pernah serik, tak pernah belajar dari kesilapan lampau, aku dah meluat sangat dengan cerita cerita mak janda yang dia berkawan.
Dia rasa begitu bangga dapat perhatian dari mereka. Dia rasa diri dia tu penyelamat yang berhati besar, dia anggap dirinya mampu menghiburkan  hati mereka yang sunyi, dia rasa diri dia jantan yang dapat mengisi lubang burit janda yang gatal yang sentiasa dahagakan sentuhan.Bila aku tengok muka dia, aku rasa macam nak termuntah, rasa jijik, rasa kotor.... tiap tiap hari bergelumang dengan kata kata gatal dalam WhatsApp, bersembang sampai pagi, itu yang aku nampak, yang aku tak nampak tu... Tak tahu la sampai tahap apa.... Ya Allah
Dah berumur lebih dari setengah abad
masih tak boleh nak berubah lagi ka. Masih syok lagi dengan melayan gedik janda janda yang tak tahu hukum haram halal dalam perhubungan. Tapi yang dah mengaji berpuluh tahun tu tak kan tak tau , yang aku tau dia sendiri pun turut gatal, aku  tak tahu nak cakap apa.
Aku dah tawar hati, aku tak harap dia boleh berubah dan mampu berubah. Dah menjadi sebahagian dari darah daging dia.
Aku berdoa suatu hari nanti Tuhan akan bertemu kan dia dengan betina yang dia mahu yang boleh jaga mulut dan kote dia.aku berharap sangat Tuhan dapat makbulkan apa yang dia duk cari selama ini. Moga moga dia dapat hidup lebih normal dari sekarang.

2018年8月8日星期三

"Jangan benci cintaKu""

Bila hati seorang perempuan telah terluka, parut luka yang sembuh tetap akan terasa sakitnya walaupun  sudah berdekad peristiwa itu  berlalu........

"Jangan benci cintaku",cerita yang amat menyentuh jiwaku.......walaupun ia adalah sebuah cerita yang biasa berlaku di sekeliling kita ,cerita yang  biasa kita lihat terjadi pada kawan -kawan kita,saudara mara  kita,tapi,cerita ini memang tetap akan terjadi sampai bila-bila,selagi dunia ini masih wujudnya perempuan yang bernama Husna.............

 Aku jarang menonton drama melayu ,tapi aku jatuh cinta dengan cerita ini setelah menontonnya buat kali pertama.Aku suka jalan ceritanya,suka watak-watak dalam drama itu,bagi aku,pelakon yang melakonkan watak masing-masing telah berjaya menghayati dan menjiwai watak -watak itu dengan begitu jayanya.Sedih sangat bila aku berada di depan TV setiap hari,ia membuatkan aku imbas kembali kenangan pahit yang pernah melanda  perkahwinan aku suatu ketika dahulu.......Kebetulan nama perempuan perampas itu juga Husna........pernah aku tertanya- tanya dalam diri ku sendiri,mengapa Husna?Adalah itu adalah suatu kebetulan atau memang perempuan yang bernama Husna itu perampas suami orang ?

Sebenarnya dalam sebuah perkahwinan boleh tercetusnya kepincangan,punca yang utama ialah terdapatnya ruang dalam kehidupan seharian si suami atau  si isteri dan ini,secara tidak langsung telah membuka peluang kepada orang ketiga untuk masuk lalu mengambil alih peranan dan memainkan peranan masing-masing. hari demi hari,siang berganti malam,maka hiduplah bibit-bibit cinta diantara si suami atau si isteri dengan orang ketiga itu,tetiba masanya "affair"itu terbongkar,maka ,mulalah cerita ungkit mengungkit,salah menyalahi,sakit-menyakit hati masing-masing,keluarlah perkataan  carut mencaruti,sehinggalah berakhirnya ikatan itu dengan lafaznya cerai.............
Allahuakhbar .Begitu rapuhnya pendirian  manusia hari ini,begitu jahilnya manusia hari ini dalam fahaman amanah dan tanggungjawab.Tapi,itu lah hakikatnya yang sedang berlaku pada manusia hari ini.Ambil jalan mudah,tidak mendalami erti sebuah cinta,pentingkan diri sendiri ,cepat lupa,goyah,cepat tergoda......,cepat percaya dengan kata-kata   manis............
Begitu juga yang pernah berlaku pada suami aku dua tahun yang lalu.....perempuan yang namanya Husna telah memusnahkan  keharmonian rumahtanggaku
Diri aku pernah melalui detik-detik itu.memang ,perit dan pahit untuk ditelan,nak diluah pula tersangkut kat kerongkong,itu lah perumpamaanyang boleh aku bayangkan,boleh dikatakan hampir separuh nyawa....aku dilanda taufan kepincangan itu.sedih.....amat menyedihkan,masih sakit lagi hatiku ,walaupun ia sudah berlalu.
Bila,watak Fika menangis ,menjerit,rasa diri dia  "lost", rasa dirinya "hopeless",aku pun menanggis sama,aku dapat rasa apa yang dia sedang rasa.Aku tahu ,perasaan itu boleh membunuh semangat dalam diri kita,ia pun boleh menjadi api  yang membara  bukan saje mampu membakar orang lain tapi juga boleh membakar  diri sendiri....is terrible.
Yang untungnya Fika masih ada family dan kawan baik untuk beri sokongan kepadanya pada saat-saat dia memerlukan.tapi,bila benda yang sama berlaku pada diri aku,aku cuma ada anak,ibu dan rakan sekerja untuk beri sokongan dan membantu aku untuk  meneruskan hidup.Yang kuatkan semangat aku adalah anakaku yang seorang itu,aku sentiasa mengingatkan diriku,janji dan amanah ku terhadap insan yang pernah .........aku berjanji untuk menjaganya.

Apabila Allah menjodohkan isteri atau suami untuk kita,maka insan yang dipilih itu  adalah untuk  menyempurnakan kekurangan yang ada pada kita.Tapi,nampaknya pasangan suami isteri sekarang tidak lagi menghayati kata -kata tersebut.
Terimalah pasangan yang Allah pilih itu dengan seadanya,tak kira dia berasal dari bangsa apa,keturunan apa,bertudung atau tidak,berpelajaran atau tidak......
Sekiranya dari awal hendak mencari calon isteri yang tidak bekerja,tidak berpelajaran tinggi,bertudung,carilah sebelum berkahwin,janganlah selepas sudah berkahwin jumpa dengan perempuan yang tidak bekerja,bertudung labuh,sekolah sampai tahap menengah saja ,baru nak beralih arah,menyalahkan isteri yang sudah dikahwini tu engkar perintah,tidak dengar cakap suami.....sebanyak banyak alasan di lemparkan kepada si isteri hanya kerana telah berjumpa dengan perempuan yang bernama Husna itu.

Wahai,lelaki -lelaki yang bergelar diri kamu sebagai suami -suami misali,tolonglah buka mata kamu seluas-luasnya,pasanglah telinga
kamu sejelas-jelasnya,isteri yang di jodohkan untuk kamu adalah pasangan kamu yang hakiki,yang halal yang kamu telah bersumpah dengan nama Allah dimana kamu tidak akan mengabaikan dan menglalaikannya semasa Akad diadakan depan tok wali  dan yang turut disaksikan oleh ribuan malaikat ,

2018年6月4日星期一

累了的心

      我找了很久,终于找到了一个很适合用来形容我现在的心情的一个字,“累”。我,真的很累。不只是外体的累,就连内心都很累。自己也不知道为什么。。。。。说不出的无聊,说不出的烦,说不出的无奈,说不出的闷。。。

      工作了二十多年,一样的日子,一样的方式,一样的站岗,一样的。。。。很早以前就想放弃这份工作,可是,心情一直起起落落,做不到正确的决定,就一再拖到现在。
人老珠黄,岁月不留人,力气有限,再也没法子恢复以前的龙马精神,不停蹄的冲力,东方不败的样子了。做人就是这样,一山还有一山高,新时代的接班人一个比一个来得更厉害,可以跟着时代变化一起肩并肩。追不上时代的需求,只能和它擦肩而过,是时候退下,让那批新时代去做了。潇洒的退下,做个有尊严的退休人士比做个。。。更有意义。

      应该是时候做回自己喜欢做的事物了。写,我想写的作品,画,我想画的风景,煮,我喜欢的食物,看,我想看的书,住,我想住的木屋。。。。日子一定过得更愉快。



一样的蓝,

一样的阔

还是一样的潇洒。。。
挥一晖衣袖
不带走一片云彩。。。

liyana

2018年5月14日星期一

wira


Wira
Engkau muncul di saat-saat
Kegelapan yang menyelubungi seluruh bumi Malaysia
Rakyat jelata masing-masing sudah hilang panduan,
hilang kepercayaan dan hilang keyakinan……
Wahai wira kami
Pada usiamu yang senja
Engkau datang dengan membawa seribu harapan
Engkau berjanji memulangkan sinar sinar yang pudar
Engkau berjanji  mengembalikan sesuatu yang  telah dirampas
Engkau datang  untuk menyakinkan semula rakyat bahawa sahnya
Malaysia  mampu mengalih arah
Demi mencapai semula kesejahtera dan keamanan hidup
Perpaduan  dan  keharmonian antara kaum
Aku sangat  bangga
Begitu  juga seluruh rakyat Malaysia
Atas kemenangan Mu dan parti –parti yang bersama-sama
memperjuangkan pembentukan sebuah kerajaan baru
Engkaulah wira kami
Wira yang bakal membawa rakyat Malaysia
Menuju kearah alam baru
Alam yang bebas dari segala rasuah,pembaziran,penindasan,pembohongan,kerakusan
Dan kekejaman………..
Wahai  rakyat Malaysia
Bangunlah,bangkitlah
Marilah kita berganding bahu ,bersatu hati
Bekerjasama untuk menjayakan perjuangan wira kita ini
Semestinya
 kita akan peroleh sebuah kejayaan yang  amat
membanggakan…….

liyana

2018年4月24日星期二

apa itu paksa...apa itu rela.

Bukan minatku untuk mengikuti drama TV melayu yang terpangpang di kaca TV tiap-tiap hari,tapi hari tu aku tertonton siaran drama"kekasih paksa rela" yang disiarkan  pada pukul tujuh petang....ceritanya telah menarik hati aku mengikuti jalan ceritanya hingga tamat siaran.suami aku juga turut menonton bersama-sama.

Isi ceritanya yang menarik aku untuk terus berada di depan TV ialah bagaimana seseorang suami itu terjebak dan berdepan dengan situasi berkahwin dua.aku agak kagum dengan penulis cerita ini yang dapat menyelubungi perasaan sebenar seorang suami berdepan dengan 2 orang isteri dan juga perasaan sedih seorang isteri yang dimadukan,ia amat menyentuh perasaan aku kerana....cerita ini mengimbau kembali peristiwa yang pernah menimpa aku suatu ketika dahulu. suami aku juga pernah terlibat dalam situasi sebegini dan aku pernah melalui detik-detik luka yang teramat seksa dan memberi impak yang sangat mendalam didalam   jiwaku.kini aku telah berjaya melepasinya  ....tapi luka didalam masih berlum sembuh sepenuhnya walaupun ia telah bertahun berlalu.....

Seseorang suami yang terjebak dalam keadaan" ingin menolong" dan situasi pertolongan yang berpanjangan  dan berlarutan telah memaksa mereka mengakhiri perhubungan  terlarang itu dengan perkahwinan.Ini adalah suatu yang menyedihkan.
 Memang lumrah hidup kaum lelaki yang dilahirkan dengan perasaan ingin "melindingi "dan "membantu"kaum hawa yang lemah ,tapi dalam masa yang sama ,lelaki yang lemah dalam mengawal emosi dan nafsu begitu senang terkandas dalam hal"relationship" atau "affair" lalu menjalin hubungan dengan perempuan yang bukan muhrimnya hanya  atas dasar " ingin menolong". Demi menghalalkan perhubungan itu mengikut hukum agama dan syarak,kaum lelaki akan mengambil keputusan untuk "berkahwin" tanpa memikirkan risiko yang akan menimpa di hari depan .itu lah implikasi yang aku dapat dan jugu adalah alasan bagi  majoriti kaum adam yang berpoligami.

Bila aku dan suamiku berkongsi pendapat tentang apa yang penulis cerita itu nak sampaikan,ada banyak fakta yang bercanggahan diantara kami berdua.
lelaki mudah lepas pandang ,mungkin sengaja atau tidak disengajakan ,bagi aku,niat menolong itu kena ada hadnya dan baik buruk kesudahan sesuatu pertolongan itu bergantung pada nawaitul awal lelaki itu.bagi aku nawaitul tu amat penting,pertolongan yang ikhlas,pertolongan yang terselit dengan perasaan nafsu .itu semua kaum lelaki saje yang lebih arif.tapi ,bila perhubungan itu dibiar  berlarutan maka berputiklah perasaan cinta ,perasaan sayang di dalam hati insan yang menolong dan juga yang ditolong , tiada lagi alasan yang boleh dipaparkan melainkan  "terpaksa ahwin" .
Dalam erti kata yang lebih halus,mereka akan menggunakan nama Allah ,salahkan TAKDIR tapi tanpa melihat dalam diri sendiri bagi menimbang perbuatan yang mereka lakukan itu ............

"Berkahwin lagi" atau "bermadu" itu sebutan yang mudah difaham dalam masyarakat kita , tak ada buruknya kalau kaum adam itu mampu dan bijak menguruskan diri serta kedua-dua pihak kaum hawa yang dikahwininya itu.Tapi,apa yang aku lihat hari ini,kebanyakan lelaki tidak berada di landasan yang betul dalam pengurusan dan pembahagian nafkah ,masa,kasih sayang dan hal-hal rumahtangga yang lain setelah  mengahwini isteri yang kedua.terlalu banyaknya penipuan,terlalu banyaknya pengabaian dan terlalu banyaknya ketidakadilan.
Kalaulah diri sendiri tidak berada dalam landasan yang betul,masa kan mampu membimbing kedua orang isteri dan anak-anaknya?Bagaikan ketam mengajar anaknya berjalan lurus.
Agak sedih bila aku melihat isteri-isteri yang teranaiya,anak-anak pula terbiar tanpa kasih dan sayang......Ini bukan lagi pahala yang dicari ,tapi dosa pula yang diundang.

Aku tidak membantah kaum Adam berpoligami dan mengikut sunnah nabi dalam hal berumahtangga,tapi apa yang mereka faham dan erti tentang konsep poligami itu amatlah cetek dan berselit dengan hawa nafsu semasa mempratiskannya.Itu yang membuat aku marah dan geram apabila melihat apa yang berlaku hari ini.
Dalam drama itu memaparkan tiada seorang isteri di dunia ini yang mahukan dirinya dimadu.Itu adalah HAKIKAT yang perlu difahami oleh semua kaum suami.TERPAKSA? atau RELA?cuma si isteri saje yang tahu.Bagi  aku,benda ini senang saje,cuba letakkan diri kita di pihak isteri,tanya diri sendiri,kalau aku ini isteri,adakah aku rela dimadukan,mampukah aku meneruskan hidup  berkongsi suami dengan perempuan lain?sanggupkah aku melayan suamiku lagi setelah tahu dia ada perempuan lain?

Suami yang berkahwin dua atau tiga hari ini,mereka mungkin tidak pernah cuba menghayati naluri seseorang isteri,bagi mereka,suami adalah ketua rumah,BERHAK atas kebajikan  isterinya dalam semua urusan rumahtngga .keputusan yang dibuat oleh mereka adalah HAK yang dituntut.......Ya,memang benar,kaum suami memang berhak dalam membuat keputusan atas isteri-isterinya serta anak-anaknya ,tapi pernahkah mereka tahu,apa yang nabi buat dahulu tak sama dengan apa yang mereka buat sekarang,nabi tak pernah menyakiti hati isteri-isterinya ,tak pernah meninggikan suara dengan isteri-isterinya,tak pernah menjatuhkan tangan atas muka isteri-isterinya,tapi suami  -suami sekarang,suaranya lebih tinggi ,lebih garang dari seekor harimau malah ada juga yang sanggup menghinggapkan tangan atas badan isteri bila mereka berdepan dengan isterinya yang tidak lagi dia sayang..........

Wahai suami suami yang telah berpoligami atau yang berhajat untuk berkahwin lagi,cubalah muhasabah diri dan pandanglah sedalam-dalamnya ke hati naluri sendiri,bahawa sahnya,isteri-isterimu adalah wanita yang terbaik yang telah Allah anugerahkan untukmu,hargailah mereka,sanjungilah mereka,sayangilah mereka,bimbinglah mereka ....kerana,saham untuk kamu ke syurga Allah adalah ditangan mereka.

2017年12月26日星期二

manusia yang lemah

Manusia yang ada di muka bumi Allah ini sebenarnya terlalu lemah sekiranya tanpa perlindungan dan hidayah dari DIA.
Aku ,manusia seperti manusia manusia lain yang hidup atas muka bumi ini sampai ke hari ini tak putus putus di uji,sudah puas aku menangis,sudah puas aku mengeluh,sudah puas aku merontah,sudah puas aku marah,sudah puas aku meraung.......namun,aku masih lagi diuji dan terus diuji.

Bila pesakit aku mengeluh dan menangis tentang penyakit yang mereka alami didepanku,aku selalu nasihatkan mereka agar kuatkan semangat dan lihat ke hadapan yang lebih positif,semua penyakit ada ubat  dia,kita hidup di zaman  canggih ini,ramai doktor yang pandai,ubat yang sedia ada pun banyak yang mujarab.Kecuali kalau kita ditakdirkan mati,maka bersyukurlah pada Tuhan yang Dia lebih menyayangi kita.

Baru-baru ini,ada seorang pesakit cancer tahap advance dirujuk kepada aku,seorang perempuan berumur dalam lingkungan lima puluhan ,tubuh badan yang kurus dengan muka yang pucat terlantar atas katil hospital,bila aku pergi ke tepi katilnya,aku lihat pandangan dia kosong,tapi dia masih menaruh harapan untuk melakukan sedikit sesi rawatan terapi agar boleh membantu diri dia melakukan benda benda yang asas,sebab dia tidak mahu menyusahkan orang lain, seperti menyuap makanan dan pegang cawan untuk minum dan mengosok gigi.
keadaan pesakit ini telah menyentuh perasaanku selepas merawatnya.Aku rasa terlalu sedih bila melihat diri dia ,entah mengapa,naluri ku tiba tiba jadi terlalu sebak...,.

Sebenarnya aku tak mampu menolong apa-apa,hanya sekadar kata kata positif,sedikit bantuan bagi dia duduk tegak bersandar di katil ,bantu bawakan cawannya dekat untuk dia senang capai.....
Sedih melihat keadaan dia,anak anaknya tak datang di saat saat akhir  dia memerlukan mereka.Bila aku tanya,dia bagitau mereka bekerja,tapi sebenarnya anak -anaknya takut untuk sentuh dia,takut penyakitnya boleh berjangkit peda mereka,takut bau busuk emaknya.....Ya Allah mengapa semua ini boleh berlaku di depan mata aku....sedih,sedih ...sangat